Jom Follow

Selasa, 23 April 2013

Oh bvsm: D'mana Kau.

Assalamualaikum penyinggah laman ini. Terima kasih masih sudi menatap coretan harian aku seorang networker. Senang cakap, pemain biz MLM. Diam tak diam dah cecah 13 tahun berada dalam dunia indah bersinar. Hanya pemainnya sahaja yang dapat merasainya. Mereka yang bukan pemain, melihat pemainnya kotor, tamak dan penipu besar. Mereka tak paham atau pun pernah jadi pemain tapi salah padang.

Banyak kisah indah. Tak lupa juga kisah kelam. Tahun 2013, tahun sinar bersinar. Walaupun bersinar, sesekali awan datang menutupi keramahan sang mentari. Tak apa, sedikit mendung membuatkan kita teringat-ingat kegarangan sinarnya. Ternanti-nanti kembalinya bersinar.

Kurang sinar, tak akan mati benih yang kita tabur. Masih bertahan. Masih tumbuh. Kita ubah gerak kerja. Kita ubah sikit cakap. Biz tetap menjadi ketika mendung. Malah dari pemerhatian aku, menjadi-jadi pulak. Mungkin ada rakan niaga yang merana sikit. Tapi tak lama. Bertahan sikit lagi. Segala yang terjadi pasti berakhir. Bila berakhir. Mencurah-curah bvsm ada. Ketika itu makin menjadi-jadi. Ramai pasti tersenyum seorang diri depan mesin ATM. Sape yang menyepi, ketika ini, mungkin nak memecut kembali memerlukan sedikit masa. Rugi!

Perancangan kita lain. Perancangan Allah lain. Pasti ada hikmah disebalik kekurangan bvsm saat ini. Bukan masalah kita. Bukan masalah upline. Bukan masalah stokis. Bukan masalah ATM181. Cuma perlu teruskan berbiz macam biasa. Jangan sesekali tukar killer produk saat ini. Kalau nada tukar killer produk, anda akan kerugian. Produk lain tu, sekadar untuk maintain dan tak mampu untuk menghidupi kita hari-hari. Kecualilah kita miliki customer beribu-ribu. Aku tak nampak lagi setakat hari ini. Mereka yang fokus pada produk kecil mampu jana income luar biasa. 

Jangan lupa. Malam ini kelas. Cas kembali tabung semangat yang semakin berkurang. Kita tak boleh halangnya berkurang kerana kita hidup dikelilingi oleh ramai manusia. Ada yang kuat bicara negatifnya dan ada juga yang kuat bicara positifnya. Tapi kalau dihitung-hitung, sekeliling kita yang yang negatif. Cuma bila kita ke kelas, bertemu dengan ramai sahabat positif. 

Sahabat negatif. Hari-hari kita temui. Hari-hari kita bersemuka. Hari-hari kita berselisih. Dah tak dapat elak. Cuma boleh pekakkan telinga je. Sebab itu telinga kita ada 2. Satu kiri dan satu kanan. Kalau tak suka, biarkan cakap-cakap itu keluar terus. Tak payah simpan-simpan lagi. Tak usah layan cakap-cakap mereka. Tak usah jawab cakap-cakap mereka. Tak usah pedulikan cakap-cakap mereka. Pedulikan kita punya impian sahaja. Kalau dok peduli dengan karenah mereka, meniaga kita tak menjadi-jadi. Malah mengundur. Lambat laju. Lambat sampai destinasi. Lambat bina impian baru.






Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sociable