Jom Follow

Khamis, 22 September 2011

Aku, Harakah dan Sebuah Buku



Di kedai Mamak.
Bertemankan Harakah dan sebuah buku.
Segelas kopi pahit. Sebatang pensel tua.
Menanti kelam gelap.
Memamah setiap kata yang tersurat dan tersirat dunia politik.
Menanti PRU13. Ramalan demi ramalan dibuat.
Bukan tepat tapi penyedap rasa perjuangan.
Harap menang, tak mahu kalah.
Entah! Kekadang malas nak berbicara pasal politik.
Apa-apa pun biarlah hidup lebih baik dari sekarang.

Mampukah aku terus bertahan dalam dunia MLM?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sociable